Suatu hari si Otong yang baru berusia 6 tahun bertanya kepada ibunya : “Bu, pacaran itu apa sih?” Bingung bagaimana menjelaskannya ke si Otong, si Ibu berkata “kalo elu memang mau tau pacaran itu apa, nanti sore elu ngumpet aja dibalik gordeng di ruang tamu karena hari ini kebetulan hari sabtu dan kakak elu si Minah kan pasti didatengin ama pacarnya si Udin. Jadi elu bisa tau pacaran itu apa!” Si Otong pun menjelang sore sudah ngumpet di belakang Gordeng di ruang tamu tanpa diketahui si Minah yang akan diapelin malam minggu sama si Udin Pacarnya. Menjelang malam si Udin pun datang dan mulai ngobrol di ruang tamu : “Nyak Babeh ada Nah?” tanya di Udin “Kebetulan lagi pergi kondangan malem ini”, jawab si Minah “Nah asyik donk kita bisa bebas” komentar si Udin dalem hati Merasa aman hanya berdua di rumah, di Udin pun ngapel habis-habisan bareng si Minah, sampe menjelang malem di pamit pulang sebelum orang tua si Minah pulang. Keesokan harinya si Otong menghampiri ibunya dan mengatakan bahwa dia sudah tau pacaran itu apa ! “Kalo kamu memang sudah tau coba ceritakan ke ibu pacaran itu apa?” tanya si Ibu kepada Otong si Otong lalu menjelaskan : “Tadi malem mpok Minah duduk berdua bareng bang Udin di bangku,nggak lama setelah ngobrol mereka berdua kemudian menempelkan bibirnya dan kemudian bang Udin matanya melotot dan melihat muka mpok minah merah. lalu memeriksa jantung mpok minah, tapi karena tidak tau letak jantungnya dimana tangan bang Uding terus bergerak kekanan dan kekiri. Tak lama kemudian bang Udin gelisah karena ada sesuatu di celananya dan memang benar setelah membuka resleting celananya ternyata ada belut keluar dari dalam celana bang Udin. Merasa kasihan mpok Minah berusaha menangkap belut tersebut dan mencoba membunuhnya dengan meremas-remas belut yang ada dalam celana bang Udin. Karena belut itu tidak mati-mati walaupun diremas-remas kemudian belut itu dimakan oleh mpok Minah dan bang Udin meringis kesakitan karena ternyata belut itu masih hidup ternyata walaupun mpok minah telah memakan belut itu, karena merasa kasihan kepada bang Uding, mpok Minah segera melepas semua celananya dan menduduki belut ! tersebut supaya mati. tetapi ternyata belut itu memang kuat sampe mpok Minah menduduki belut itu berkali-kali sementara bang Udin merintih kesakitan karena belutnya belum mati juga. Akhirnya belut itu muntah dan mati diduduki mpok minah dan bang udin pun meringis senang karena belut itu sudah mati”..demikian cerita si Otong. Mendengar cerita si Otong tersebut, sang Ibu spontan jatuh pingsan!!!

By. entoexs